Galeri Sampurna

Jl. Jelekong No.16, Jelekong, Baleendah

0815-7387-3512

Galeri Sampurna Grosir Lukisan Jelekong…berbagai macam lukisan pemandangan,hewan,tumbuhan dal lain-lain………


Visited 166 times, 2 Visits today

Mari Berdiskusi

Silahkan Review

Notify
avatar
wpDiscuz

Orang lain juga mencari

Di MUSEUM BARLI orang dapat melihat perkembangan gaya seni lukis Barli dari masa ke masa, mulai dari aliran realisme, dari masa awal langkah Barli sebagai pelukis, impresionisme dan ekspresionisme. Sayang sekali, karya Barli sebelum tahun empat-puluhan tidak terdapat di Museum, semuanya hilang ketika revolusi.
Museum Barli dibangun sebagai manifestasi kecintaan Barli pada seni lukis sekaligus bertujuan meningkatkan apresiasi seni bagi masyarakat Indonesia. Barli yang dilahirkan di Bandung, 18 Maret 1921, pada awalnya merupakan salah seorang illustrator, dosen, dan pelukis angkatan 1935 bersama dengan Affandi, Hendra Gunawan, Wahdi Sumanta, dan Sudarso. Selain sebagai pelukis, ia dikenal sebagai pendidik yang melahirkan pelukis-pelukis muda lewat Studio Ranggagempol yang didirikan pada tahun 1958.

Pengabdiannya sebagai pelukis sampai akhir hayatnya, berlangsung sejak kecil karena Kegemarannya pada menggambar sudah sejak kecil. Ia pertama kali belajar melukis dari Luigi Nobili, seorang pelukis Italia. Saat itu, Barli merupakan satu-satunya murid bumiputera. Tahun 1950 ia melanjutkan di Acedemie Grande de la Chaumiere, Paris, Perancis dan setahun kemudian di Rijksacademie voor Beeldende Kunsten, Amsterdam, Belanda.

Dari sekian banyak karyanya, salah satu yang tidak banyak diketahui adalah, Barli telah menciptakan lambang Divisi Siliwangi yang pertama pada tahun 1946. Saat itu pembuatannya masih sangat sederhana. Gambar harimau pada setiap emblem, dibuat secara manual di atas kain belacu putih yang dilapisi kertas karton berbentuk bundar dengan garis tengah sekitar delapan sentimeter. Karena tidak sama bentuknya, lambang harimau tersebut kemudian diolok-olok pasukan tentara Belanda dengan julukan “Lieve Poesjes” atau kucing-kucing yang manis karena gambar harimaunya mirip kucing.

Sebagai salah satu bentuk perjalanan seni lukis modern di kota Bandung, Museum Barli dibangun di atas lahan seluas kurang lebih 640 M2 dengan luas bangunan seluruhnya 1.200 M2. Bangunannya terdiri dari tiga lantai dan terbagi dalam empat ruangan dengan fungsi masing-masing, dimana kita bisa menyaksikan perkembangan seni lukis Barli dan kehidupan pribadinya.

Lantai dasar dinamakan lantai Agung, dimanfaatkan untuk pendidikan, diskusi, dan pegalaran seni. Nama Agung diambil nama putranya, Agung Wiwekaputra. Lantai satu dinamakan Nakisbandiah digunakan untuk ruang pameran. Nama itu diambil dari nama salah seorang istrinya. Bagian sayapnya diberi nama Chandra’s Gallery yang dimanfaatkan untuk ruang pameran.

Lantai dua diberi nama ruang Atikah, dimanfaatkan untuk koleksi pilihan karya Barli Sasmitawinata dan koleksi khusus. Ruangan ini memberi kesan istimewa yang memberikan gambaran kronologis hidup Barli. Bentuk ruangannya melingkar dimana di dalamnya tersimpan karya-karya kubisme dan ekspresionisme Barli. Atikah adalah istri pertama Barli yang memperoleh tempat istimewa. Ia memberi dorongan kuat perjalanan karirnya pada masa-masa awal yang penuh dengan kesulitan. (Sumber)

Posted In  Galeri dan BudayaLokal and  Museum

The Soemardja Gallery didirikan pada lokasi saat ini pada tahun 1993. Sebagai sebuah galeri universitas tertua di Indonesia, Galeri Soemardja berfungsi sebagai pelengkap pendidikan ke Institut Teknologi Bandung (ITB) Jurusan Seni Rupa dan sebagai sumber daya budaya untuk lembaga dan komunitas seni Bandung.

Galeri Soemardja adalah galeri universitas tertua di Indonesia dan di Bandung. Didirikan pada tahun 1974, galeri ini dinamai akhir Syafe’i Soemardja, salah satu arsitek sistem pendidikan seni di Indonesia.

Galeri ini terletak di sisi utara Bandung dan mudah dicapai dengan transportasi umum dan pribadi. Bangunan galeri adalah bagian dari Fakultas Seni Rupa dan Desain, dan terletak di dekat lapangan rumput dari Aula Timur, dalam kampus Institut Teknologi Bandung.

Sebagai bagian dari lembaga pendidikan, awalnya galeri adalah tempat untuk kalangan akademisi dari ITB untuk memamerkan karya-karya mereka. Saat ini, itu adalah tempat untuk pameran seni kontemporer dan bagi para siswa untuk belajar dan mempelajari pengelolaan pameran dan program seni melalui karya kuratorial dan relawan. Untuk merangsang masyarakat umum yang lebih luas tentang isu-isu seni kontemporer, Galeri Soemardja juga memegang program seni seperti diskusi, seminar dan lokakarya oleh seniman dan ahli seni di bidang nasional, regional dan internasional. Galeri ini juga mengakomodasi praktik seni rupa lainnya, termasuk desain industri, arsitektur, kerajinan, fotografi, dan budaya visual secara umum.

Galeri Soemardja secara teratur menjalankan program seni dan pameran dalam kerjasama dengan,, seniman lokal daerah internasional, berbagai yayasan budaya, dan lembaga seni.

Ruang pameran adalah sekitar 150m2 dan 4m tinggi di satu sisi dan 2,4 meter di sisi lain. Ruang ini dilengkapi dengan fasilitas pencahayaan dan panel dilepas.

Posted In  Galeri dan Budaya and  Lokal

Selasar Sunaryo Art Space (SSAS) adalah sebuah ruang dan organisasi nirlaba yang bertujuan mendukung pengembangan praktik dan pengkajian seni dan kebudayaan visual di Indonesia. Dididirikan pada tahun 1998 oleh Sunaryo, SSAS aktif menyelenggarakan kegiatan-kegiatan yang berorientasi pada edukasi publik. Dengan arahan & dukungan dari Yayasan Selasar Sunaryo, fokus utama SSAS adalah pada penyelenggaraan program-program seni rupa kontemporer, melalui pameran, diskusi, residensi & lokakarya.

Sebagai pusat kebudayaan, SSAS menyelenggarakan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan disiplin-disiplin seni lain seperti desain, kriya, seni pertunjukan, sastra, arsitektur, dan lain sebagainya. Selain memajang koleksi permanen, SSAS juga menyelenggarakan pameran-pameran tunggal atau bersama yang menampilkan karya-karya para seniman muda dan senior, dari Indonesia maupun mancanegara.

Semua jenis kegiatan di SSAS—mencakup program anak-anak, konser musik, pementasan tetaer, pemutaran film, pembacaan karya sastra, ceramah dan berbagai aktivitas lainnya—dirancang berdasarkan arahan dari Dewan Pertimbangan Kuratorial yang terdiri dari para akademisi, kritikus dan praktisi seni. SSAS juga berkiprah dalam jejaring seni rupa kontemporer internasional melalui kerjasama dengan berbagai insitusi di luar negeri.

Posted In  Coffee ShopGaleri dan BudayaKuliner and  Lokal